• Rabu, 10 Agustus 2022

Aksi komunitas Gayam 16 Dalam Memperkenalkan Gamelan di Prancis

- Jumat, 1 April 2022 | 16:49 WIB
Aksi komunitas Gayam 16 Dalam Memperkenalkan Gamelan di Prancis (Dok. komunitas Gayam 16)
Aksi komunitas Gayam 16 Dalam Memperkenalkan Gamelan di Prancis (Dok. komunitas Gayam 16)


KETIKNEWS.ID,-- Praktik diplomasi kebudayaan semakin marak dijalankan oleh berbagai negara untuk mencapai kepentingan nasionalnya. Indonesia dengan kekayaan budaya turut berupaya dalam menjalankan praktik diplomasi kebudayaan guna menguatkan citra positif Indonesia. Aksi diplomasi kebudayaan dari Komunitas Gayam 16 merupakan bentuk kontribusi dalam membantu pemerintah dalam pencapaian kepentingan nasional negara.

Baru baru ini komunitas Gayam 16 telah kembali melakukan kolaborasi dengan beberapa seniman Prancis dan melakukan berbagai kegiatan selama kurang lebih 1 bulan di Prancis. Kegiatan yang dilakukan diantaranya adalah konser kolaborasi, konser solo dan workshop gamelan.

Baca Juga: Transformasi TV Analog ke Digital, Ridwan Kamil: Terbuka Peluang 240.000 Lapangan Kerja Baru

Project kolaborasi ini terdiri dari 2 project, yaitu Gaga Gundul kolaborasi bersama kelompok Peemaï – Collectif Koa dan Dans L’ombre Du Ramayana kolaborasi bersama Alex Grillo. Selain itu Gayam 16 juga akan melakukan konser solo dengan memainkan lagu-lagu Jawa yang diaransemen ulang oleh tim, baik itu tradisional maupun modern kontemporer.

Baca Juga: Mantan Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyon Kunjungi Kawasan Candi Borobudur

Berangkat tanggal 26 Februari 2022 lalu, tur ini di jadwalkan berakhir pada tanggal 27 Maret 2022. Tim yang berangkat adalah Sudaryanto (musisi), Azis Rifkyanto (musisi), Bevy Hanteriska (musisi), Avyana Destyasti Lintang (musisi) serta Bagus Ariyanto Seputro Nasution (manajer).

Gaga Gundul (Kolaborasi dengan Peemaï – Collectif Koa)

komunitas Gayam 16 Kolaborasi Bersama musisi Prancis (Dok. komunitas Gayam 16)

Project Gaga Gundul adalah kolaborasi artistik antara Komunitas Gayam 16 dan grup Prancis Peemaï – Collectif Koa. Sebuah perpaduan nada-nada dari gamelan dan instrumen Barat yang menciptakan warna suara baru, repertoar yang diambil baik dari tradisi Jawa, aransemen dan improvisasi Peemaï dengan unsur campuran rock, jazz, serta pengaruh kontemporer dan elektronik, dan komposisi karya khusus untuk instrumentarium ini. Terdapat 9 komposisi lagu yang dimainkan, yang merupakan ciptaan dari setiap musisi yang terlibat.

Dans L’Ombre Du Ramayana (Kolaborasi dengan Alex Grillo)

Aksi komunitas Gayam 16 Dalam Memperkenalkan Gamelan di Prancis (Dok. komunitas Gayam 16)

Ditemani oleh komposer Alex Grillo, boneka tradisional Prancis, Guignol, melakukan perjalanan yang luar biasa ke Indonesia 5 tahun yang lalu. Di Jawa, ia bertemu dengan Punakawan; 3 bersaudara Gareng, Petruk dan Bagong bersama ayah mereka, Semar.

Halaman:

Editor: Lucky Edwar

Sumber: krjogja.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

PBB Puji Mesir Redakan Konflik Israel dan Gaza

Senin, 8 Agustus 2022 | 15:39 WIB

Korsel Ciptakan Tato Pemantau Kesehatan

Senin, 8 Agustus 2022 | 11:23 WIB
X