• Sabtu, 25 Juni 2022

Kasus Korban Begal di NTB, Kabareskrim Polri Beri Saran Mengatasinya

- Senin, 18 April 2022 | 10:22 WIB
Kepala Bareskrim Polri Komjen Pol Agus Andrianto ( Dok/Istimewa)
Kepala Bareskrim Polri Komjen Pol Agus Andrianto ( Dok/Istimewa)

KETIKNEWS.ID,-- Kabareskrim Polri memberikan saran atas kasus korban begal yang menjadi tersangka pembunuhan yang menuai kontroversi.

Kabareskrim Polri Komjen. Pol. Drs. Agus Andrianto, S.H., M.H., memberikan saran agar kasus korban begal jadi tersangka di Nusa Tenggara Barat (NTB) dapat diselesaikan dengan cara menjaring aspirasi tokoh masyarakat, tokoh agama dan kejaksaan di daerah setempat.

Kabareskrim Polri, Jumat (15/4/22) mengatakan bahwa saran dan masukan dari kejaksaan, tokoh agama dan tokoh masyarakat setempat akan menjadi pertimbangan Kepolisian untuk melanjutkan atau tidak proses hukum perkara tersebut.

Baca Juga: Forum Bisnis Indonesia-Mesir Digelar Dalam Rangka Menyambut 75 Tahun Hubungan Diplomatik Kedua Negara

Kabareskrim Polri menyarankan kepada Kapolda NTB untuk mengundang gelar perkara yang terjadi dengan kejaksaan, tokoh masyarakat dan tokoh agama di sana guna dimintai saran dan masukan layak tidaknya perkara ini dilakukan proses hukum.

Kabareskrim Polri mengatakan dengan keterlibatan masyarakat dalam melihat perkara ini secara utuh berdasarkan proses hukum yang dijalankan oleh Kepolisian akan menjadi dasar yang sah Polda NTB untuk menuntaskan perkara tersebut.

"Legitimasi masyarakat akan menjadi dasar langkah Polda NTB selanjutnya," tegas Kabareskrim Polri.

Kasus korban begal menjadi tersangka yang ditangani Polres Lombok Tengah, NTB menjadi polemik, lantaran korban begal inisial AS (34) sempat dijadikan tersangka atas tewasnya dua pelaku begal di Jalan Raya Desa Ganti, Kecamatan Praya Timur, NTB pada Minggu (10/4/22) dini hari.

Baca Juga: Pemesanan Minyak Goreng Curah via Aplikasi Sapawarga Resmi Dikirim Perdana

Halaman:

Editor: Lucky Edwar

Sumber: polri.go.id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X