• Minggu, 22 Mei 2022

Korut Waspada Covid-19 Usai Salah Satu Warganya Meninggal Setelah Dikonfirmasikan Positif

- Jumat, 13 Mei 2022 | 13:50 WIB
Pemimpin Korea Utara menetapkan lockdown dan kondisi darurat, warga kini patuh menggunakan masker  (Aris Eko)
Pemimpin Korea Utara menetapkan lockdown dan kondisi darurat, warga kini patuh menggunakan masker (Aris Eko)

KETIKNEWS.ID,-- Sedikitnya satu orang yang dikonfirmasi positif COVID-19 telah meninggal dunia di Korea Utara dan 350.000 orang lainnya menunjukkan gejala demam, menurut laporan media pemerintah, KCNA.

Sebanyak 187.800 orang dirawat di ruang isolasi setelah demam yang tidak diketahui asalnya "menyebar secara luas ke seluruh negeri" sejak akhir April, tetapi KCNA tidak menyebutkan berapa banyak di antara mereka yang dinyatakan positif COVID-19.

Sedikitnya enam orang yang menunjukkan gejala demam meninggal dunia. Salah satu di antaranya dipastikan bahwa sebelumnya tertular varian virus Omicron, kata KCNA.

Baca Juga: KKN di Desa Penari Pecahkan Rekor Baru Sebagai Film Horor Terlaris Sepanjang Masa

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengunjungi pusat komando anti virus pada Kamis (12/5) untuk memeriksa situasi.

Ia sebelumnya menyatakan "keadaan darurat paling parah" dan memerintahkan penguncian wilayah (lockdown) secara nasional pada hari yang sama.

Korut mengatakan wabah itu dimulai di Ibu Kota Pyongyang pada April.

Media pemerintah tidak memerinci penyebab wabah itu, tetapi Pyongyang menyelenggarakan beberapa acara publik besar-besaran pada 15 dan 25 April, termasuk parade militer dan pertemuan besar.

Baca Juga: Wushu Tambah 3 Medali untuk Indonesia pada SEA Games 2022 Vietnam

Halaman:

Editor: Lucky Edwar

Sumber: ANTARA

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X