• Senin, 8 Agustus 2022

Pakan Ayam di Thailand Pakai Tanaman Ganja

- Senin, 13 Juni 2022 | 16:55 WIB
Ilustrasi Ganja yang digunakan untuk menjadi pakan ayam di Thiland ( Pixabay/TinaKru)
Ilustrasi Ganja yang digunakan untuk menjadi pakan ayam di Thiland ( Pixabay/TinaKru)

KETIKNEWS.ID,-- Komunitas petani di Lampang, Thailand utara memberi makan ayam mereka dengan ganja. Mereka mengklaim bahwa hal itu dapat meningkatkan kualitas daging dan telur ayam.

Pimpinan komunitas setempat bernama Peth Lanna, Sirin Chaemthet, mengatakan uji coba pemberian ganja dilakukan setelah induk ayam mereka diketahui terkena bronkitis burung, meski telah diberikan antibiotik. Percobaan dilakukan bekerja sama dengan Fakultas Pertanian Universitas Chiang Mai.

Dia mengklaim bahwa setelah mengonsumsi ganja, ayam mengembangkan kekebalan yang lebih tinggi terhadap penyakit dan mampu menahan cuaca buruk.

Baca Juga: Pemerintah Akan Jadikan Vaksinasi Ketiga Sebagai Syarat Masuk Kegiatan Ramai

“Akhirnya, perusahaan komunitas memutuskan untuk menghilangkan antibiotik dan hanya memberi makan ayam mereka ganja.” Ujar Sirin melansir The Straits Times pada Senin (13/6/2022).

Sirin menambahkan bahwa perusahaan telah menjual daging ayam dan telur masing-masing seharga 100 baht (S$4) per kilo dan 6 baht, melalui situs webnya. Dia mengatakan nasi ayam yang dibuat dari ayam yang diberi makan ganja telah menerima respons yang baik.

Baca Juga: Diduga Melakukan Penganiayaan, Iko Uwais Dipolisikan

Dia melanjutkan bahwa perusahaan berencana untuk menjual ayam panggang di masa depan. Sirin menambahkan bahwa produk ini memenuhi tuntutan konsumen yang menginginkan makanan sehat dan organik.

Sementara itu, Ketua Dewan Tani Nasional Prapat Panyachatrak mengingatkan bahwa antibiotik dalam daging dan telur ayam membahayakan kesehatan konsumen, seperti menurunnya kekebalan dan alergi.

Halaman:

Editor: Lucky Edwar

Sumber: ANTARA

Tags

Artikel Terkait

Terkini

PBB Puji Mesir Redakan Konflik Israel dan Gaza

Senin, 8 Agustus 2022 | 15:39 WIB

Korsel Ciptakan Tato Pemantau Kesehatan

Senin, 8 Agustus 2022 | 11:23 WIB
X