• Senin, 23 Mei 2022

Catatan Sejarah, Forum G20 Jadi Tantangan Presidensi Indonesia

- Rabu, 5 Januari 2022 | 10:37 WIB
Indonesia memiliki tanggung jawab melekat untuk menjadikan forum ini agar tak berlalu hanya sebagai seremonial. (Dok.IG@ jokowi)
Indonesia memiliki tanggung jawab melekat untuk menjadikan forum ini agar tak berlalu hanya sebagai seremonial. (Dok.IG@ jokowi)


KETIKNEWS.ID,-- Presidensi G20 Indonesia 2022 tidak hanya memberikan etalase megah bagi Indonesia untuk unjuk diri. Namun, negara ini memiliki tanggung jawab melekat untuk menjadikan forum ini agar tak berlalu hanya sebagai seremonial.

Indonesia akan memegang tampuk Presidensi G20 pada 2022 selama satu tahun. Prosesi serah terima tongkat estafet Presidensi G20 telah dilakukan dari Perdana Menteri Italia Mario Draghi, sebagai Presidensi G20 periode 2021, kepada Presiden RI Joko Widodo. Tongkat estafet keketuaan itu telah dilakukan pada KTT G20 di Roma, Italia, pada 30-31 Oktober 2021.

Baca Juga: Tuan Rumah KTT G20, Erick Thohir Menteri BUMN Akan Terus Mengawal Budaya Bali

Tidak dipungkiri, tonglat estafet presidensi G20 dari Italia kepada Indonesia datang di waktu yang tidak mudah. Alih-alih mereda, perkembangan Covid-19 melahirkan ancaman mutasi baru varian baru bernama Omicron yang mampu menular dengan cepat.

Indonesia akan memegang tampuk Presidensi G20 pada 2022 (Dok.IG@ jokowi)

Sejak pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan, varian Omicron kini telah menjangkiti lebih dari 90 negara, termasuk Indonesia. Hingga Minggu (20/12/2021), tiga warga Indonesia telah terkonfirmasi positif varian B.1.1520. Sedangkan di dunia, ada 15.000 orang yang sudah terinfeksi varian itu.

Selain ketidakpastian pandemi, G20 di bawah Presidensi Indonesia juga dituntut memainkan peran penting untuk mempercepat pemulihan ekonomi dunia, di tengah meningkatnya kebutuhan pendanaan bagi negara berkembang dan miskin, ancaman inflasi, serta kenaikan suku bunga.

Belum lagi, isu keamanan kawasan yang semakin menghangat, salah satunya adalah sengketa Laut Natuna Utara. Dalam situasi konstelasi dunia seperti itulah, Indonesia memegang Presidensi G20 mulai 1 Desember 2021 hingga 30 November 2022.

Baca Juga: Kementerian Kominfo dukung Agenda Prioritas Indonesia dalam Masa Presidensi G20

Oleh karena itu, Presidensi Indonesia di G20 pada 2022 sangat penting karena sedikit banyak akan menentukan jalur pemulihan kesehatan dan ekonomi dunia, serta menjadi jembatan dari kepentingan negara-negara berkembang.

Halaman:

Editor: Lucky Edwar

Sumber: Indonesia.go.id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Jejak Sejarah Gedung Lawang Sewu Semarang

Kamis, 31 Maret 2022 | 15:05 WIB

Sejarah Ritual Ngalak Air Dalam Pemindahan IKN

Senin, 14 Maret 2022 | 11:08 WIB

Sejarah Hari Musik Nasional 2022

Rabu, 9 Maret 2022 | 14:10 WIB
X