• Senin, 23 Mei 2022

Cadas Pangeran karya kolonial Belanda, Yang Memakan korban 5 Ribu Pekerja Meninggal Dunia.

- Selasa, 18 Januari 2022 | 14:35 WIB
Cadas Pangeran menjadi saksi bisu betapa infrastruktur penghubung Bandung-Cirebon (Dok.kembaara)
Cadas Pangeran menjadi saksi bisu betapa infrastruktur penghubung Bandung-Cirebon (Dok.kembaara)

KETIKNEWS.ID,-- Cadas Pangeran menjadi saksi bisu betapa infrastruktur penghubung Bandung-Cirebon itu, dibangun dengan darah, keringat dan air mata. Dibangun pada tahun 1809 saat kolonial Belanda kian menguasai Nusantara. Yang menjadi jalan poros penghubung Bandung-Sumedang-Majalengka dan Cirebon.

Selama ini, Cadas Pangeran memang dikenal angker dan berbahaya. Tikungan tajam, jalan menanjak, belum lagi ancaman longsor di musim hujan.
Kawasan ini dikenal angker, karena dikaitkan dengan pembangunan yang memakan korban 5 ribu orang pekerja meninggal dunia. Rakyat yang diterjunkan dalam kerja paksa itu, harus berhadapan dengan lereng curam, batu cadas, hingga penyakit dan ancaman binatang di tengah hutan belantara.

Baca Juga: Cetak Sejarah Baru, Puan Apresiasi Kepengurusan PBNU Akomodir Perempuan

“Jalan ini dibangun dari darah pribumi yang dipaksa kerja rodi oleh pemerintah kolonial Belanda,” kata Budayawan Sumedang, Raden Moch Achmad Wiriaatmadja, seperti dilansir portal Dinas Bina Marga dan Penataan Ruang (DBMPR) Provinsi Jawa Barat, Minggu (16/1/2022).

Menurut dia, di sekitar kawasan tersebut banyak terdapat makam tanpa nisan. Diduga, itu merupakan para korban saat pembangunan akses jalan tersebut.
Pembangunan ruas penghubung Bandung menuju Cirebon tersebut ditengarai terjadi pada kekuasaan Gubernur Jenderal Hindia Belanda, Herman Willem Daendels.

Bagian dari Jalan Raya Pos

Cadas Pangeran karya kolonial Belanda (Dok.aslisemedang)

Ketika itu, Daendels memerintahkan pembangunan Jalan Raya Pos Anyer-Panarukan pada tahun 1808. Yang sebagian rutenya melewati kawasan Sumedang tersebut.

Sebelum ada Tol Cikopo-Palimanan (Cipali) dan sebentar lagi Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu), akses ini menjadi penopang utama perjalanan darat Bandung-Cirebon dan sebaliknya. Sekaligus penghubung pusat pemerintahan provinsi di Bandung dengan kawasan timur Jawa Barat yang mencakup Cirebon, Kuningan, Majalengka dan Indramayu.

Baca Juga: Napak Tilas Sejarah Gedong Cai Tjibadak, 100 Tahun Jadi Sumber Mata Air Masyarakat Bandung

Halaman:

Editor: Lucky Edwar

Sumber: Beberapa Sumber

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Jejak Sejarah Gedung Lawang Sewu Semarang

Kamis, 31 Maret 2022 | 15:05 WIB

Sejarah Ritual Ngalak Air Dalam Pemindahan IKN

Senin, 14 Maret 2022 | 11:08 WIB

Sejarah Hari Musik Nasional 2022

Rabu, 9 Maret 2022 | 14:10 WIB
X