• Minggu, 14 Agustus 2022

Keilmuan Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin, Dari Banten Sampai Makkah

- Rabu, 9 Maret 2022 | 15:57 WIB
KH Ma’ruf Amin sudah dikenal masyarakat luas sebagai ulama (Dok.kyai_marufamin)
KH Ma’ruf Amin sudah dikenal masyarakat luas sebagai ulama (Dok.kyai_marufamin)

KETIKNEWS.ID,-- Sosok KH Ma’ruf Amin sudah dikenal masyarakat luas sebagai ulama yang ahli di bidang dakwah dan ilmu fiqih. Tentu saja di balik itu, ia memperoleh ilmu tidak dari guru dan tempat sembarangan. Bahkan, ia dijuluki sebagai “Santri Kelana” yang selama mudanya gemar belajar dari satu tempat ke tempat yang lain. Sanad keilmuan Kiai Ma’ruf bersambung dengan jalur para ulama Nusantara yang mendirikan Nahdlatul Ulama (NU).

Baca Juga: Dubes Jepang Gandeng Nahdlatul Ulama PBNU Bahas Konflik Rusia - Ukraina

Pertama-tama, Kiai Ma’ruf belajar kepada ayahnya, Kiai Muhammad Amin, yang terkenal sebagai ahli fiqih. Kiai Amin belajar di Makkah selama 15 tahun, antara lain mengambil sanad keilmuan dari Sayyid Alawi Al-Maliki di Makkah. Kiai Amin menjadi guru banyak kiai di seputar Banten, mengajarkan kitab Al-Mahalli, Tuhfah, Al-Muhadz-dzab, dan lain-lain.

KH Ma’ruf Amin sudah dikenal masyarakat luas sebagai ulama (Dok.kyai_marufamin)

Lalu Kiai Ma’ruf belajar kepada kakeknya dari Ibu, Kiai Muhammad Ramli, yang mengambil sanad keilmuannya di Makkah, antara lain, dari Syekh Mahfuzh At-Tarmasi, ulama asal Tremas Pacitan yang menjadi guru para ulama NU. Kiai Ramli memberinya ijazah doa-doa yang diamalkan Kiai Ma’ruf sampai sekarang. Lalu ia belajar sebentar di Perguruan Islam Citangkil, Cilegon, sebelum melanjutkan penjelajahan ilmunya ke Tebuireng, Jombang.

Baca Juga: Wapres: Kitab-Kitab Klasik Karya Ulama Nusantara Jadi Kearifan Lokal dan Referensi Generasi Muda

Sepulang dari Tebuireng, Kiai Ma’ruf yang masih haus ilmu, belajar secara tabarrukan di tiga pesantren, yaitu di Caringin (Labuan Pandeglang), Petir (Serang), dan Pelamunan (Serang). Setelah bermukim di Jakarta, ia melanjutkan pencarian ilmunya kepada Kiai Ahmad Mi’an dan Kiai Usman Perak di Masjid Al-Fudlola, sebuah masjid yang bersejarah di Tanjung Priok.

Baca Juga: Para Ulama Dan Komunitas Pesantren Minta Pemdaprov Evaluasi Rumah Tahfidz

Ia juga mengambil sanad keilmuan dari Habib Ali bin Husein Al-Attas yang dikenal sebagai Habib Ali Bungur. Dengan kajian berbagai kitab yang komprehensif itu, Kiai Ma’ruf memiliki bekal yang matang dalam mengembangkan dirinya sebagai ulama. Perkembangan keilmuannya bahkan diakui oleh ayahnya sendiri.

Halaman:

Editor: Lucky Edwar

Sumber: NU

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Anthoni Salim Bos Indofood Bisnisnya Merajai Dunia

Kamis, 17 Maret 2022 | 15:32 WIB
X